ABG Yang Tembak Mati 2 Pria Saat Demo Kebrutalan Polisi Di AS Divonis Bebas

  • Laporan:

SinPo.id - Seorang ABG Amerika, Kyle Rittenhouse, yang sebelumnya terancam hukuman penjara seumur hidup divonis bebas setelah dakwaan terhadapnya tidak terbukti.

Diketahui, Kyle Rittenhouse yang saat itu berusia 17 tahun, menembak mati dua pria demonstran yakni Joseph Rosenbaum dan Anthony Huber dan melukai demonstran lainnya Gaige Grosskreutz, selama protes massal pada 25 Agustus 2020.

Vonis bebas terhadap Kyle Rittenhouse memicu perdebatan publik. Dilansir dari Aljazeera Sabtu (20/11), Rittenhouse dijerat lima dakwaan sekaligus. Terdiri atas satu dakwaan pembunuhan disengaja, satu dakwaan pembunuhan tidak disengaja, satu dakwaan percobaan pembunuhan disengaja.

Serta dua dakwaan secara sembrono membahayakan keselamatan. Dakwaan paling serius, yakni pembunuhan disengaja, memiliki ancaman hukuman penjara seumur hidup.

Rittenhouse dalam keterangannya selama dua pekan persidangan mengklaim dirinya menembak mati dua pria dan melukai seorang pria lainnya dengan senapan semi-otomatis AR-15 yang dibawanya, untuk membela diri setelah diserang.

Juri yang beranggotakan 12 orang pada sidang Jumat (19/11) memutuskan Rittenhouse tidak bersalah atas dua tuduhan pembunuhan, satu tuduhan percobaan pembunuhan, dan dua tuduhan secara sembrono membahayakan keselamatan.

Vonis bebas itu disambut bahagia Rittenhouse. Ia menangis tersedu-sedu setelah putusan juri. Sementara suasana ruang sidang langsung riuh. Hakim pun harus memperingatkan pengunjung sidang untuk diam atau diusir keluar ruangan.

“Semua tuduhan terhadap terdakwa ditolak. Dia dia dibebaskan dari segala kewajiban yang mengikatnya,” kata Hakim Bruce Schroeder di pengadilan.

Pengacara Rittenhouse selama persidangan berpendapat bahwa kliennya memiliki hak untuk membawa senapan semi-otomatis yang dia bawa saat demonstrasi berlangsung.

Ia juga mengklaim bahwa klien bertindak untuk membela diri setelah diserang, sementara jaksa menuduh remaja tersebut memprovokasi kekerasan mematikan.

Tim pembela Rittenhouse juga telah berusaha untuk menggambarkan para pengunjuk rasa sebagai orang yang menghasut kekerasan.

Dalam argumen penutup, Mark Richards, pengacara Rittenhouse, menyebut Rosenbaum – orang pertama yang ditembak mati selama protes – sebagai “perusuh” dan “orang gila” yang mengejar Rittenhouse.

"Tuan Rosenbaum ditembak karena dia mengejar klien saya dan akan membunuhnya, mengambil senjatanya dan melakukan ancaman yang dia buat," kata Richards, menambahkan bahwa Rittenhouse kemudian diserang oleh "gerombolan".

Rittenhouse mengambil sikap dalam pembelaannya sendiri selama persidangan, mengatakan dalam kesaksian dramatis bahwa dia mengkhawatirkan nyawanya pada malam penembakan fatal.

“Aku tidak berniat membunuh mereka. Saya bermaksud menghentikan orang-orang yang menyerang saya,” katanya kepada pengadilan.

Putusan tidak bersalah tampaknya didasarkan pada definisi pembelaan diri dalam undang-undang negara bagian Wisconsin dan interpretasi juri atas video insiden tersebut, kata Gene Rossi, mantan jaksa federal yang telah menonton persidangan.

Ketergantungan pembela pada analisis detik demi detik dari video dan kesaksian Rittenhouse sendiri terbukti penting dalam memenangkan pembebasannya, kata Rossi kepada Al Jazeera.

"Juri pasti sangat merasa bahwa Rittenhouse tidak cukup memprovokasi reaksi para korban yang meninggal dan bahwa dia memiliki hak untuk membela diri," katanya.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar