Kekerasan Meluas, Ancaman Terhadap Pasukan Perdamaian PBB Meningkat

  • Laporan:

SinPo.id - Lebih dari 66.000 personel Penjaga Perdamaian PBB menghadapi ancaman yang lebih besar. Beberapa faktor pendorong itu mulai dari ketegangan etnis dan dampak kejahatan terorganisir hingga eksploitasi ilegal sumber daya dan terorisme.

Kepala Penjaga Perdamaian PBB, Jean-Pierre Lacroix mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press, dibandingkan dengan dua atau tiga tahun lalu, kini sebagian besar misi Penjaga Perdamaian memiliki lingkungan politik dan keamanan yang telah memburuk.

“Konflik berlapis-lapis dan tak hanya berskala lokal dan nasional, tetapi juga regional dan global,” kata Lacroix. 

Dia menunjuk ke wilayah Sahel yang miskin di Afrika, yang mengalami peningkatan aktivitas teroris sebagai contoh. “Apa yang menyebabkan perubahan dalam bagaimana Penjaga Perdamaian PBB harus beroperasi adalah sejumlah faktor yang dimulai dengan meningkatnya perpecahan politik di antara 193 negara anggota PBB,” jelasnya.

Saat ini PBB memiliki 12 operasi Penjaga Perdamaian yang tersebar luas. Enam di Afrika, empat di Timur Tengah, satu di Eropa dan satu di Asia. Dengan lebih dari 66.000 personel militer dari 121 negara, lebih dari 7.000 polisi internasional, dan 14.000 warga sipil.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar