Alarm Covid Eropa! WHO: Kematian Bisa Mencapai 700 Ribu Kasus Pada Maret 2022

  • Laporan:

SinPo.id - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa Eropa tetap berada dalam cengkeraman kuat pandemi virus corona. WHO memprediksikan angka kematian di benua itu bisa mencapai 2,2 juta pada musim dingin ini jika tren kasus seperti ini terus berlanjut.

WHO memprediksikan angka kematian di Eropa hingga bulan Maret 2022 mendatang bisa mencapai 700 ribu kasus. Jumlah kematian itu. Diperkirakan "tekanan tinggi atau ekstrem di unit perawatan intensif (ICU) akan terjadi di 53 negara. Mulai dari saat ini hingga 1 Maret 2022.

Menggeliatnya lagi kasus Covid di Eropa ditengarai karena munculnya varian baru Delta yang sangat menular. Selain itu, juga dipengaruhi cuaca musim dingin serta adanya pelonggaran pembatasan.

Lonjakan kasus Covid membuat Austria kembali memberlakukan lockdown minggu ini, sementara Jerman dan Belanda siap untuk mengumumkan pembatasan baru.

Di Uni Eropa, 67,7 persen populasi sudah divaksinasi lengkap. Namun, vaksinasi di beberapa negara bervariasi, dengan persentase terendah ada di Eropa timur. Salah satu contohnya, Bulgaria hanya mampu memvaksinasi 24,2 persen warga dari total penduduk. Sementara vaksinasi di Portugal mencapai 86,7 persen.

Menurut data WHO, kematian terkait COVID di 53 negara Eropa meningkat minggu lalu menjadi hampir 4.200 per hari, dua kali lipat dari 2.100 kematian per hari pada akhir September.

Dikatakan semakin banyak bukti bahwa perlindungan yang diinduksi vaksin terhadap infeksi dan penyakit ringan sedang menurun.

Beberapa negara, termasuk Yunani, Prancis dan Jerman, sedang bergerak ke arah yang membutuhkan suntikan ketiga agar warganya dianggap sudah divaksinasi sepenuhnya.

Tantangan Musim Dingin

WHO mengatakan tingginya jumlah orang yang tidak divaksinasi, serta "pengurangan perlindungan yang disebabkan oleh vaksin", termasuk di antara faktor-faktor yang memicu penularan tinggi di Eropa di samping dominasi varian Delta dan pelonggaran langkah-langkah kebersihan.

Direktur regional WHO Eropa, Hans Kluge, mengatakan Eropa dan Asia Tengah “menghadapi musim dingin yang menantang di masa depan”.

Dia menyerukan pendekatan “vaksin plus”, yang terdiri dari kombinasi vaksinasi, jarak sosial, penggunaan masker wajah, dan cuci tangan.

WHO mengatakan masker mengurangi kemungkinan terinfeksi COVID hingga 53 persen, menurut sebuah penelitian baru-baru ini, dan “lebih dari 160.000 kematian dapat dicegah (1 Maret) jika cakupan masker secara universal 95 persen tercapai”.

Tetapi prospek musim dingin di bawah pembatasan baru telah memicu kerusuhan di beberapa negara.

Belgia, Belanda, dan pulau Guadeloupe dan Martinique di Karibia Prancis masih terguncang pada hari Selasa akibat protes keras terhadap tindakan anti-COVID baru.

Polisi Belanda menangkap sedikitnya 21 orang selama bentrokan malam keempat, yang oleh Perdana Menteri Mark Rutte disebut sebagai "murni kekerasan oleh para idiot".

Jumlah infeksi virus corona Belanda mencapai rekor mingguan baru pada hari Selasa, naik 39 persen sementara pasien yang dirawat di rumah sakit dan unit perawatan intensif juga meningkat tajam, mendorong pemerintah untuk membuat jarak sosial wajib lagi untuk semua orang dewasa.

Pemerintah Belanda juga telah memperkenalkan undang-undang yang akan membuka jalan untuk membatasi akses bagi orang yang tidak divaksinasi ke tempat-tempat dalam ruangan seperti bar, restoran, dan museum jika infeksi terus meningkat. RUU itu diperkirakan akan dibahas di parlemen minggu depan.

Andrew Simmons dari Al Jazeera, melaporkan dari Rotterdam, mengatakan lonjakan kasus itu “mengkhawatirkan” dan ada juga perpecahan mendalam mengenai prospek pembatasan sosial menjadi undang-undang.

“Masih ada kekhawatiran tentang pembatasan di sini karena tingkat pembatasannya cukup tinggi. Sekarang, langkah untuk membuat beberapa pembatasan itu menjadi undang-undang membuat beberapa orang benar-benar khawatir,” tegasnya.

“Fakta yang menakjubkan adalah bahwa 84 persen orang di sini divaksinasi. Jadi itu tingkat vaksinasi yang tinggi berbanding tingkat infeksi yang tinggi juga. Ini adalah situasi yang mengkhawatirkan semua pihak,” demikian dia.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar