Militer Beringas! Ribuan Warga Myanmar Tinggal Di Tenda Darurat Pinggir Sungai

  • Laporan:

SinPo.id - Ribuan penduduk desa Myanmar terpaksa meninggalkan rumah mereka setelah pemukiman yang sudah lama mereka tempati dibombardir militer. Merasa nyawa terancam, mereka lebih memilih mendirikan tenda darurat di pinggir sungai yang berbatasan dengan Thailand dan enggan mencari perlindungan ke negara tetangga.  

Pertempuran sengit antara militer Myanmar, yang merebut kekuasaan dalam kudeta tahun lalu, dan pejuang perlawanan telah membunuh atau membuat ribuan warga sipil terlantar di wilayah ini dan di tempat lain.

Banyak yang telah melarikan diri ke Thailand, tetapi kondisi yang buruk di kamp-kamp pengungsi di sana telah mendorong beberapa warga desa untuk kembali ke sisi perbatasan Myanmar. Sementara kelompok-kelompok hak asasi manusia meminta lebih banyak bantuan untuk para pengungsi.

Wartawan kantor berita Reuters di sisi Sungai Moei Thailand pada hari Jumat melihat sekitar 2.000 pria, wanita dan anak-anak tinggal di bawah terpal di tepi seberang di empat lokasi terpisah.

Seorang wanita dari kamp tersebut, Sabal Phyu, 42, telah menyeberangi perbatasan yang dipatroli secara longgar untuk mengumpulkan makanan yang disumbangkan dan air kemasan, sebelum kembali ke pinggiran sungai Myanmar.

“Di sana, kami menerima sumbangan bantuan yang baik tetapi sangat ramai dan sulit untuk ditinggali. Di sini, kami memiliki lebih banyak kebebasan," kata Sabal Phyu kepada Reuters.

Sabal Phyu mengatakan dia awalnya menyeberang ke Thailand dengan suami dan empat anaknya tetapi kembali ke daerah perbatasan setelah dimasukkan ke dalam kandang ternak kosong dengan pengungsi lain di dekat kota Mae Sot, Thailand.

Sekitar 8.000 pengungsi Myanmar tinggal di tempat penampungan sementara di Thailand, menurut Komite Palang Merah Internasional.

Kewajiban kemanusiaan

Ditanya tentang kondisi kamp Thailand, juru bicara pemerintah Thailand Ratchada Dhanadirek mengatakan negara itu "mengurus para pengungsi" dengan baik dan menjalankan tugasnya "sesuai dengan standar hak asasi manusia internasional".

Badan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNHCR, mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka belum diberikan akses oleh pemerintah Thailand ke situs-situs di Mae Sot di mana para pengungsi ditampung dan juga tidak dapat mengakses sisi perbatasan Myanmar.

UNHCR telah memasok kelambu, alas tidur, selimut, dan masker wajah untuk mendukung respons kemanusiaan yang dipimpin oleh otoritas Thailand, kata juru bicara Kasita Rochanakorn.

Wakil direktur Asia di Human Rights Watch mengatakan Thailand perlu berbuat lebih banyak untuk mendukung mereka yang terlantar akibat pertempuran di Myanmar

“Thailand harus mengakui bahwa kewajiban kemanusiaan mereka kepada pengungsi melibatkan lebih dari sekadar mengizinkan beberapa paket makanan dan obat-obatan melintasi perbatasan,” kata Phil Robertson.

Di tempat lain di Myanmar, ada laporan tentang sebuah desa di divisi Sagaing utara yang diduga diserang pada hari Jumat oleh militer.

Penduduk desa Kan Gyi East di kotapraja Kanbalu terpaksa melarikan diri pada Jumat pagi, ketika pasukan keamanan dilaporkan memukuli penduduk dan menangkap sedikitnya 20 orang dari mereka, sambil membakar rumah dan membunuh ternak, menurut posting media sosial, yang mencakup foto-foto yang menunjukkan dugaan penyerangan.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar