21 Orang Tewas Membeku, 1000 Kendaraan Terjebak Dalam Badai Salju Di Pakistan

  • Laporan:

SinPo.id - Sebanyak 21 orang tewas membeku dalam badai salju yang terjadi di Pakistan. Seorang anggota polisi serta 6 orang anggota keluarganya ditemukan meninggal dunia di dalam mobil yang mereka tumpangi.

Menurut pihak berwenang, puluhan mobil memasuki Murree, sebuah kota di Perbukitan Pakistan untuk menikmati salju. Dalam 24 jam terakhir telah terjadi hujan salju lebat dan semua rute menuju kota bukit ditutup. Hal ini mengakibatkan lalu lintas yang padat dan banyak mobil terjebak.  

“Sebagian besar korban meninggal karena hipotermia,” kata para pejabat setempat dikutip dari Aljazeera, Minggu (9/1).

“Di antara mereka adalah seorang perwira polisi Islamabad dan tujuh anggota keluarganya,” kata rekannya sesama polisi, Atiq Ahmed.

Badai salju di daerah resor Murree Hills pada Jumat malam dan Sabtu pagi, menjebak ribuan mobil di jalan raya, kata Menteri Dalam Negeri Sheikh Rashid Ahmed.

Salju begitu parah sehingga alat berat yang dibawa untuk membersihkannya awalnya macet pada malam hari, kata Umar Maqbool, asisten komisaris untuk kota Murree.

Suhu turun hingga minus 8 derajat Celcius (17,6 derajat Fahrenheit).

Para pejabat memanggil pasukan paramiliter dan unit gunung militer khusus untuk membantu. Pada Sabtu malam, ribuan kendaraan telah ditarik dari salju tetapi lebih dari 1.000 masih terjebak, kata Ahmed.

Rescue 1122, layanan darurat Pakistan, merilis daftar yang menyebutkan 21 orang yang dikatakan telah dipastikan tewas.

Dokter layanan penyelamatan Abdur Rehman menyebutkan jumlah korban tewas 22 orang, termasuk 10 pria, 10 anak-anak dan dua wanita.

Pejabat darurat membagikan makanan dan selimut kepada orang-orang yang berhasil diselamatkan saat mereka terjebak di dalam kendaraan yang tertutup salju, tetapi banyak yang meninggal karena hipotermia.

Sebagian korban diduga meninggal meninggal karena keracunan karbon monoksida setelah menyalakan pemanas mobil mereka untuk waktu yang lama, kata Rehman.

PM mengumumkan pertanyaan

Perdana Menteri Imran Khan mengatakan dia terkejut dan menyesalkan tragedi tersebut.

"Hujan salju yang belum pernah terjadi sebelumnya dan serbuan orang-orang tanpa memeriksa kondisi cuaca membuat pemerintah distrik tidak siap," tweetnya.

"Pemerintah telah memerintahkan penyelidikan dan menerapkan peraturan yang kuat untuk memastikan pencegahan tragedi semacam itu," kata Khan dalam sebuah tweet.

Pihak berwenang memperingatkan akhir pekan lalu terlalu banyak kendaraan yang mencoba memasuki Murree. Namun, peringatan tersebut nampaknya gagal untuk mencegah gerombolan wisatawan dari ibu kota.

“Bukan hanya turis, tetapi penduduk lokal juga menghadapi masalah yang parah. Silinder gas telah habis dan air minum tidak tersedia di sebagian besar wilayah, mungkin beku atau pipa air telah rusak karena dingin yang parah,” kata seorang turis, Abbasi.

Dia mengatakan hotel-hotel di kota itu kehabisan makanan dan layanan telepon seluler tidak merata. Kota berpenduduk sekitar 30 ribu orang ini berada di sisi perbukitan dan lembah yang curam. Kota ini dilalui oleh jalan-jalan sempit yang sering macet bahkan dalam cuaca yang baik.

Sheikh Rashid mengatakan penduduk telah melindungi orang-orang yang terperangkap di kota dan menyediakan selimut dan makanan bagi mereka yang bisa dijangkau di pinggiran. Pihak berwenang mengatakan sekolah-sekolah dan gedung-gedung pemerintah telah menampung mereka yang dapat mencapai kota dari jalan-jalan yang tersumbat. Helikopter juga disiagakan saat cuaca cerah

Rescue 1122, layanan darurat Pakistan, merilis daftar nama 22 orang yang ditemukan dan dipastikan telah meninggal. Itu termasuk seorang polisi, istrinya, dan enam anak mereka. Juru bicara pemerintah Punjab, Hasaan Khawar, mengatakan mereka tewas membeku di dalam mobil yang terjebak.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar