Bocoran Pejabat Amerika, Rusia Bersiap Serang Ukraina Dalam Waktu Dekat

  • Laporan:

SinPo.id - Rusia sedang bersiap untuk melakukan invasi yang lebih luas ke Ukraina dan telah memposisikan operasi untuk melakukan "operasi bendera palsu". Rusia dalam hal ini, tengah menyiapkan dalih yang pas untuk menyerang negara tetangga.

Layanan khusus Rusia sedang mempersiapkan "provokasi" terhadap prajurit Rusia yang terletak di wilayah Transnistria, Moldova, untuk menuduh Kyiv, kata intelijen militer Ukraina, Jumat, dikutip dari Aljazeera, Sabtu (15/1).

Pejabat AS telah menyatakan sentimen serupa. "Aktor pengaruh Rusia sudah mulai membuat provokasi Ukraina di negara dan media sosial untuk membenarkan intervensi Rusia dan menabur perpecahan di Ukraina," kata seorang pejabat AS kepada kantor berita Reuters, Jumat.

Moskow telah mengirim pasukan terlatih dalam perang kota yang dapat menggunakan bahan peledak untuk melakukan tindakan sabotase terhadap pasukan proksi Rusia sendiri di Ukraina timur – menyalahkan tindakan tersebut pada Kyiv – jika Presiden Rusia Vladimir Putin memutuskan dia ingin bergerak maju dengan invasi, Pejabat AS mengatakan kepada The Associated Press dengan syarat anonim.

Namun, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov membantahnya dan menyebut pernyataan itu tidak berdasar". Pernyataan Kremlin Dmitry Peskov disampaikan pada Jumat, menurut kantor berita Rusia TASS.

Pengerahan pasukan

Rusia telah mengumpulkan sekitar 100.000 tentara di perbatasan Ukraina dan pembicaraan diplomatik untuk mencoba dan menyelesaikan kebuntuan belum membuahkan hasil.

Rusia menuntut agar AS dan NATO memberikan jaminan tertulis bahwa aliansi itu tidak akan berkembang ke arah timur. Washington telah menyebut tuntutan seperti itu sebagai permulaan tetapi mengatakan bahwa pihaknya bersedia untuk bernegosiasi dengan Moskow tentang kemungkinan penempatan rudal ofensif di masa depan di Ukraina dan membatasi latihan militer AS dan NATO di Eropa Timur.

Seorang pejabat tinggi di Kyiv Jumat memperingatkan bahwa kebuntuan saat ini menimbulkan pertanyaan tentang "hidup dan mati" Ukraina.

Andriy Yermak, kepala kantor Presiden Volodymyr Zelenskyy, menambahkan bahwa sebagian besar orang Ukraina akan membela negara.

Zelenskyy telah mengusulkan untuk mengadakan pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden dan Putin dari Rusia untuk membahas masalah keamanan yang berkembang, kata Yermak pada hari Jumat.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan pada hari Jumat bahwa Moskow tidak siap untuk menunggu selamanya bagi AS dan NATO untuk menanggapi tuntutan keamanannya dan bahwa mereka menginginkan tanggapan tertulis yang terperinci untuk setiap proposal Rusia.

Lavrov mengatakan Presiden Putin kemudian dapat membuat keputusan setelah Moskow menerima tanggapan poin demi poin untuk proposal dan kontra-proposal dari Barat.

Alexander Titov, seorang dosen di Queen's University Belfast yang mengkhususkan diri dalam kebijakan luar negeri Rusia, mengatakan ketegangan yang sedang berlangsung di Eropa, termasuk di sekitar Ukraina, membantu Rusia mengemukakan keprihatinannya dengan NATO dan AS.

“Itulah strategi Rusia untuk meningkatkan ketegangan, memberikan tekanan, dan memaksa pembentukan kembali arsitektur keamanan yang luas di Eropa untuk mendukungnya,” kata Titov kepada Al Jazeera.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar