Gunung Meletus, Kawasan Pantai Tonga Dihantam Tsunami

  • Laporan:

SinPo.id - Tsunami menerjang kawasan pantai di Tonga setelah sebuah gunung berapi bawah laut meletus hebat, Sabtu (15/1). 

Raja Tonga Tupou VI telah dievakuasi oleh konvoi polisi dan pasukan militer. Orang-orang di kawasan pantai juga berlari ke tempat yang lebih tinggi. Menurut peringatan tsunami yang dikeluarkan pemerintah setempat, tsunami juga akan mencapai wilayah Australia. 

Biro Meteorologi (BoM) Australia telah mengeluarkan peringatan tsunami untuk beberapa bagian pantai timur Australia termasuk Queensland, New South Wales (NSW), Victoria dan Tasmania—serta pulau Lord Howe, Norfolk dan Macquarie. Tepat sebelum tengah malam, Layanan Darurat Negara Bagian NSW memerintahkan evakuasi penduduk di dataran rendah Pulau Lord Howe. "Ada ancaman banjir besar, banjir, robekan berbahaya, gelombang dan arus laut yang kuat," bunyi peringatan BoM, yang dilansir AP. 

"Masyarakat disarankan untuk pindah ke Evacuation Assembly Area terdekat: Corner of Anderson Road dan Middle Beach Road, jika di ujung utara pulau, atau Golf Club House Carpark jika di ujung selatan pulau," lanjut peringatan tersebut. 

Gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha'apai dekat Tonga meletus pada pukul 15.10 AEDT pada hari Sabtu. Gelombang tsunami telah terlihat. 

"Ukuran gelombang ini berarti ancaman bagi lingkungan laut untuk pantai timur Australia, dan untuk daratan di Pulau Lord Howe dan Pulau Norfolk; namun situasinya akan dipantau secara ketat dan peringatan diperbarui jika diperlukan," kata BoM. 

"Orang-orang di zona peringatan tanah kuat disarankan untuk bergerak 1 kilometer ke daratan atau pergi ke tempat yang tinggi setidaknya 10 meter di atas permukaan laut." 

Menurut biro tersebut, evakuasi tidak diperlukan untuk zona peringatan laut, tetapi orang-orang disarankan untuk meninggalkan area air dan menjauh dari tepi air langsung. 

"Gelombang tsunami lebih kuat dari ombak pantai dengan ukuran yang sama. Akan ada banyak ombak dan ombak pertama mungkin bukan yang terbesar," lanjut BoM. 

Tidak ada laporan segera tentang korban cedera atau tingkat kerusakan karena komunikasi dengan negara kecil itu tetap bermasalah. Video yang diposting ke media sosial menunjukkan gelombang besar menyapu pantai di daerah pesisir, berputar-putar di sekitar rumah dan bangunan. 

Gelombang kuat terlihat menghantam pantai negara Pasifik itu saat rekaman satelit menunjukkan gunung berapi Hunga-Tonga-Hunga-Ha'apai meletus. 

Situs berita Matangi Tonga melaporkan para ilmuwan telah mengamati ledakan besar, guntur dan kilat di dekat gunung berapi sesaat setelah meletus. Situs itu mengatakan citra satelit menunjukkan gumpalan abu, uap, dan gas sepanjang lima kilometer naik ke udara hingga sekitar 20 kilometer. 

Gambar satelit menunjukkan letusan besar, gumpalan abu, uap dan gas yang ditangkap dari angkasa naik seperti jamur di atas perairan Pasifik biru. Akun US StormWatch menggambarkan letusan itu sebagai salah satu yang paling ganas yang pernah terekam di satelit. 

Badan Meteorologi Tonga mengatakan peringatan tsunami berlaku untuk seluruh wilayah, dan data dari Pusat Peringatan Tsunami Pasifik menunjukkan gelombang 80 sentimeter telah terdeteksi. Pihak berwenang di negara pulau terdekat Fiji dan Samoa juga mengeluarkan peringatan, memberitahu orang-orang untuk menghindari garis pantai karena arus kuat dan gelombang berbahaya. 

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar