Dewan Pers SinPo

Draupadi Murmu, Wanita dari Suku Terasing Terpilih Menjadi Presiden India

Laporan: Tri Bowo Santoso
Jumat, 22 Juli 2022 | 13:54 WIB
Presiden India terpilih, Draupadi Murmu. Foto: Istimewa
Presiden India terpilih, Draupadi Murmu. Foto: Istimewa

SinPo.id - Draupadi Murmu terpilih sebagai Presiden India setalah berhasil meraup 60 persen suara. Tak dinyana wanita 64 tahun itu terpilih, mengingat  ia berasal dari suku terasing. Namun, loyalitasnya pada negara memang patut diacungi jempol. 

Jika tidak ada aral melintang, Draupadi Murmu akan melakukan sumpah jabatannya pada Senin, 25 Juli 2022 sebagai Presiden India ke-15, menggantikan Ram Nath Kovid, yang telah habis masa jabatannya.

Murmu berasal dari suku Santhal yang bergantung pada hutan di Odisha. Suku ini tersebar di empat negara bagian dan merupakan suku terbesar di India setelah Bhils dan Gonds. 

Mengutip dari Indian Today, Suku Santhal sebenarnya terpinggirkan secara sosial, ekonomi dan budaya. Umumnya, mereka hidup di desa-desa terpencil, dalam kemiskinan, terasing, dan tidak memiliki akses ke layanan kesehatan dan pendidikan.

Beberapa pengamat mengatakan, ini adalah pemilihan bersejarah dengan pemenang yang berasal dari suku asli India. Kemenangan Murmu adalah kemenangan aspirasi politik suku dan momen terobosan bagi masyarakat, yang telah lama diabaikan dan dieksploitasi di bawah beberapa pemerintahan.

Karir Murmu sendiri dimulai sebagai guru sebelum memasuki dunia politik. Dia telah menjadi legislator dua kali, dengan tiket BJP, pada tahun 2000 dan 2009.

Ia diangkat sebagai gubernur wanita pertama Jharkhand pada Mei 2015, dan memegang jabatan itu selama lebih dari enam tahun.

Pada 2015, Murmu diangkat sebagai gubernur wanita pertama di negara bagian Jharkhand, memegang posisi itu hingga Juli 2021.

Sebagai gubernur, Murmu mengembalikan dua RUU kontroversial - Undang-Undang Penyewaan Chhotanagpur (CNT) dan Undang-Undang Penyewaan Santhal Pargana (SPT) - mengingat agitasi yang meluas dari suku-suku setelah negara berusaha untuk mencairkan hak mereka atas tanah mereka.

Seorang profesor di Pusat Studi Masyarakat Berkembang dari Institut Ilmu Sosial Tata, Ritambhara Hebbar, yang berbasis di Mumbai, mengatakan, kemenangan Murmu adalah perjuangan untuk legitimasi politik di arus utama dan sistem politik nasional.

"Kebangkitannya melambangkan perjuangan, dan dia telah bekerja keras - cerminan ketajaman politiknya," tambah Hebbar.

Meski demikian, ada saja beberapa komentator politik yang meragukan kemampuan Murmu untuk  membawa perubahan substansial dalam kehidupan anggota suku biasa.

Pendapat itu sebenarnya wajar saja. Karena, di masa lalu, presiden sebelumnya juga dari latar belakang terpinggirkan dan minoritas jarang menyuarakan keprihatinan orang lain dari komunitas mereka.

Presiden petahana Ram Nath Kovind, presiden Dalit kedua India, misalnya, disebut-sebut tidak mengangkat masalah kekejaman terhadap Dalit, yang dianggap sebagai peringkat "terendah" dalam hierarki kasta Hindu yang kompleks.
 

 sinpo

Komentar: