Dewan Pers SinPo

Taiwan: Aliansi China dan Rusia adalah Ancaman bagi Perdamaian Dunia

Laporan: Sinpo
Sabtu, 17 September 2022 | 21:54 WIB
Pertemuan antara-Presiden Rusia Vladimir Putin dengan Presiden China Xi Jinping di Kota Samarkand, Uzbekistan pada Kamis, 15 September 2022
Pertemuan antara-Presiden Rusia Vladimir Putin dengan Presiden China Xi Jinping di Kota Samarkand, Uzbekistan pada Kamis, 15 September 2022

SinPo.id - Pertemuan antara-Presiden Rusia Vladimir Putin dengan Presiden China Xi Jinping di Kota Samarkand, Uzbekistan pada Kamis, 15 September 2022 dinilai sebagai sinyal ancaman perdamaian global. Untuk itu, masyarakat internasional harus melawan ekspansi otoritarianisme.

"Kami sangat mengutuk Rusia karena mengikuti pemerintah ekspansionis otoriter Partai Komunis China (PKC) untuk terus membuat pernyataan palsu di tempat-tempat internasional yang merendahkan kedaulatan negara kita," kata Kementerian Luar Negeri Taiwan, seperti dikutip dari Taipei Times, Sabtu, 17 September 2022.

Putin dan Xi bertemu untuk pembicaraan tatap muka pertama mereka sejak dimulainya konflik di Ukraina. Keduanya saling memuji hubungan strategis mereka yang bertentangan dengan Barat.

Dalam pertemuan yang dilakukan di sela-sela KTT Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), Xi mengatakan kepada Putin bahwa dirinya bersedia melakukan kerja sama dengan Rusia untuk memainkan peran besar bersama Moskow.

“China bersedia melakukan upaya dengan Rusia untuk mengambil peran kekuatan besar, dan memainkan peran pemandu untuk menyuntikkan stabilitas dan energi positif ke dunia yang diguncang oleh gejolak sosial,” kata Xi kepada Putin.

Putin pun merespon pernyataan Xi dengan menegaskan kembali dukungan Rusia untuk klaim China atas Taiwan.

“Kami sangat menghargai posisi seimbang dari teman-teman China kami sehubungan dengan krisis Ukraina,” kata Putin kepada Xi, sambil mengulangi dukungan Moskow untuk China di Taiwan.

"Kami mengutuk provokasi AS dan satelit mereka di Selat Taiwan," kata Putin, setelah komite Senat AS pada Rabu mengambil langkah pertama menuju Washington yang secara langsung memberikan miliaran dolar bantuan militer ke Taiwan.

Hubungan China dan Rusia telah semakin dekat dalam beberapa tahun terakhir sebagai bagian dari apa yang mereka sebut hubungan “tanpa batas” yang bertindak sebagai penyeimbang dominasi global AS.

Bagi Putin, KTT SCO di Samarkand merupakan hal yang penting. Selain, karena pasukannya menghadapi kemunduran besar di medan perang di Ukraina, dorongan Barat untuk menjadikan Rusia paria internasional terus saja berlanjut.

Sementara bagi Xi, ini adalah kesempatan untuk menopang kredensialnya sebagai negarawan global menjelang kongres penting PKC bulan depan, di mana ia diperkirakan akan mengamankan masa jabatan ketiga.

Itu adalah pertemuan langsung pertama antara kedua pemimpin sejak Putin bertemu Xi pada awal Februari untuk Olimpiade Musim Dingin di Beijing, beberapa hari sebelum pemimpin Rusia melancarkan invasi ke Ukraina.

Organisasi Kerjasama Shanghai yang terdiri dari Cina, India, Pakistan, Rusia, dan negara-negara bekas Soviet di Asia Tengah seperti Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, dan Uzbekistan didirikan pada tahun 2001 sebagai kelompok ekonomi dan keamanan untuk menyaingi lembaga-lembaga Barat.

 sinpo

Komentar: