Dewan Pers SinPo

Ketua Komisi VIII DPR: Mitigasi Bencana Penting untuk Keselamatan Warga

Laporan: Sinpo
Kamis, 05 Januari 2023 | 03:56 WIB
Ilustrasi banjir bandang/net
Ilustrasi banjir bandang/net

SinPo.id -  Ketua Komisi VIII DPR RI Ashabul Kahfi menyerukan perlunya menggencarkan sosialisasi mitigasi  bencana mengingat Indonesia saat ini seringkali mengalami perubahan cuaca dan iklim ekstrem yang terjadi secara mendadak. Kondisi itupun, lanjut Ashabul Kahfi kerap berujung pada bencana hidrometeorologis. 

“Mitigasi bencana ini sangat penting dilakukan untuk keselamatan seluruh warga. Walaupun ada bencana yang tak bisa dihindari seperti gempa bumi, namun dengan mitigasi bencana yang maksimal, dampaknya bisa ditekan seminimal mungkin,” katanya, seperti dilansir laman DPR.go.id

Secara Geografis, Indonesia adalah negara kepulauan yang terletak pada pertemuan empat lempeng tektonik, yaitu lempeng Eurasia, Benua Indo-Australia, Samudra Hindia dan Samudra Pasifik. Selain itu, Indonesia terletak di zona Ring of Fire dimana terdapat banyak sekali gunung api aktif. Aspek geografis ini menyebabkan Indonesia rawan bencana gempa bumi dan tsunami.

“Namun hal ini tentu bisa dimitigasi, misalnya dengan memperbanyak alat deteksi gempa bumi dan tsunami di beberapa wilayah Indonesia serta melakukan sosialisasi pada warga terkait apa yang harus dilakukan saat terjadi bencana,” katanya.

Karena wilayah Indonesia yang sangat luas, Ia meminta sinergitas antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah perlu diperkuat. “Saya lihat komitmen Pemerintah Daerah belum sirama, perlu penguatan pola relasi Pusat dan Daerah dalam antisipasi bencana,” katanya.

Kepada masyarakat, Ia menghimbau agar siap siaga dan selalu ikuti perintah dan petunjuk dari pihak berwenang, terutama jika Anda berada di area yang ditetapkan sebagai zona merah atau zona rawan bencana.

"Siapkan diri dengan mengikuti perkembangan informasi terkait bencana media massa, siaran radio, dan aplikasi pemberitahuan bencana. Selalu ikuti perintah dan petunjuk dari pihak berwenang, terutama jika Anda berada di area yang ditetapkan sebagai zona merah atau zona rawan bencana. dan jangan lupa untuk menyimpan nomor telepon penting seperti nomor darurat, pihak berwenang, dan keluarga di ponsel,” tutupnya.sinpo

Komentar: