Dewan Pers SinPo

PR Komisioner KPI Terpilih, Mengawasi Netralitas hingga Ekploitasi Perempuan

Laporan: Juven Martua Sitompul
Selasa, 24 Januari 2023 | 21:52 WIB
Ketua Komisi I DPR RI Meutya Viada Hafid/ Parlementaria
Ketua Komisi I DPR RI Meutya Viada Hafid/ Parlementaria

SinPo.id - Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid mengingatkan agar calon anggota Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) terpilih untuk bekerja profesional. Sebab, ada banyak pekerjaan rumah (PR) yang harus dikerjakan KPI.

Salah satunya, mengawasi netralitas tayangan televisi (Tv) selama Pemilu 2024. Terlebih, prores kontestasi politik sudah berlangsung tahun ini.

"Ada PR yg lebih, yaitu bagaimana menjaga agar Tv-Tv ini tetap dapat melakukan siaran secara cerdas, netral, terhadap Pemilu 2024," kata Meutya di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa, 24 Januari 2024.

Selain Pemilu 2024, Meutya meminta para calon terpilih mengawasi siaran yang berbau pornografi dan eksploitasi perempuan. KPI harus bisa mengampanyekan antikekerasan seksual di berbagai stasiun Tv.

"Bagaimana bisa melawan eksploitasi perempuan di industri penyiaran, bagaimana bisa membuat campaign antikekerasan seksual, tidak hanya para perempuan tapi semua gender," ucapnya.

Terakhir, calon terpilih harus mulai membiasakan diri dengan digitalisasi penyiaran. Apalagi, sistem ini sudah mulai berjalan di Tanah Air.

"Jadi mereka punya PR baru yang berbeda dari sebelumnya juga itu, bahwa ini sudah masuk dalam ranah digitalisasi penyiaran sehingga konten lebih banyak kemudian mungkin dan lain-lain," tegas Meutya.sinpo

Komentar:
BONGKAR
Aplikasi Sinpo
POJOK SINPO
Koran Sin Po edisi 14 Januari 1939 menulis berita “Super Microscoop”. Laporan tekhnologi itu menyebutkan laboratorium Jtlectron-Optisch dari Siemens & Halske di Duitschland telah telah mengumumkan satu temuan tekhnologi yang mampu melihah micro-organisme dan benda micro-inorganisch yang disebut alat super-microscoop.
- Koran Sin Po
BERITATERPOPULER
07