Pariwisata Kolaps, PBB: 1,6 Juta Pekerja Di 5 Negara Asia Kehilangan Pemasukan

  • Laporan:

SinPo.id - Sedikitnya 1,6 juta pekerja sektor pariwisata di lima negara asia harus kehilangan pekerjaan mereka akibat hantaman Covid-19 sejak tahun lalu, menurut Organisasi Buruh Internasional (ILO).

Filipina, Vietnam, Thailand, Brunei dan Mongolia mencatat hampir sepertiga pekerja sektor ini kehilangan pekerjaan menurut sebuah laporan yang dirilis oleh badan PBB pada Kamis (18/11).

Kehilangan pekerjaan terkait pariwisata empat kali lebih besar dampaknya daripada kerugian di industri lain, menurut laporan itu, di mana pekerja wanita yang paling terpukul.

Chihoko Asada-Miyakawa, direktur regional ILO untuk Asia dan Pasifik, mengatakan dampak COVID-19 pada pariwisata di kawasan itu adalah sebuah ‘bencana’.

“Bahkan dengan negara-negara di kawasan yang sangat berfokus pada vaksinasi dan merancang strategi untuk membuka kembali perbatasan secara perlahan, pekerjaan dan jam kerja di sektor terkait pariwisata kemungkinan akan tetap di bawah angka sebelum krisis di negara-negara Asia-Pasifik hingga tahun depan,” Kata Asada-Miyakawa.

Brunei mengalami penurunan lapangan kerja paling tajam, menyusut 40 persen, menurut laporan itu, sementara jam kerja rata-rata menyusut 21 persen.

Di Filipina, lapangan kerja terkait pariwisata menyusut 28 persen, sementara jam kerja rata-rata turun 38 persen. Di Vietnam, upah rata-rata di sektor ini turun 18 persen secara keseluruhan, dimana 28 persen terdampak pada pekerja perempuan.

Thailand, yang menghasilkan sekitar 20 persen dari PDB dari pariwisata sebelum pandemi, mengalami penurunan upah rata-rata sebesar 9,5 persen.

Di Mongolia, pekerjaan dan jam kerja rata-rata turun masing-masing 17 persen dan 13 persen.

Pada September, kedatangan turis ke sebagian besar Asia turun 99 persen dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi, menurut data dari Capital Economics, dibandingkan dengan 20 persen di Meksiko dan sekitar 65 persen untuk Eropa Selatan.

Sekitar 291 juta turis mengunjungi Asia-Pasifik pada 2019, menyumbang sekitar $875 miliar untuk perekonomian, menurut data World Economic Forum.

Gareth Leather, ekonom senior untuk Asia di Capital Economics, mengatakan runtuhnya pariwisata telah menimbulkan kerugian ekonomi yang besar di seluruh wilayah.

“Sebelum krisis, pariwisata menyumbang sekitar 10 persen dari PDB di sejumlah tempat, termasuk Thailand, Hong Kong, Malaysia, dan Kamboja. Selama hampir dua tahun, negara-negara ini tidak memiliki kedatangan sama sekali,” kata Leather.

“Pemerintah telah meningkatkan dukungan mereka, tetapi tingkat pengeluaran jauh lebih rendah daripada di pasar negara maju. Kemiskinan dan kesulitan ekonomi akan meningkat secara signifikan.”

Sara Elder, ekonom senior ILO dan penulis laporan terbarunya, mengatakan krisis dan kemungkinan pemulihan yang lambat dalam waktu dekat akan memaksa negara-negara yang bergantung pada pariwisata untuk mempertimbangkan cara mendiversifikasi ekonomi mereka.

“Pemulihan akan memakan waktu dan pekerja serta perusahaan yang terkena dampak di sektor pariwisata akan terus membutuhkan bantuan untuk mengganti pendapatan yang hilang dan melestarikan aset,” kata Elder.

“Pemerintah harus terus menerapkan langkah-langkah dukungan, sambil berusaha memvaksinasi semua penduduk, termasuk pekerja migran,” tuntasnya.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar