Balas Koalisi! Houthi Klaim Serang Kilang Minyak Aramco Serta Pangkalam Militer

  • Laporan:

SinPo.id - Pejuang Houthi Yaman mengatakan mereka menembakkan 14 pesawat tak berawak ke beberapa kota Saudi pada hari Sabtu (20/11). Sasaranya termasuk fasilitas kilang minyak Saudi Aramco di Jeddah.

Serangan itu sebagai balasan dari Pejuang Houthi yang sebelumnya diserang militer Koalisi di 13 lokasi selama operasi militer.

Juru bicara militer Houthi, Yahya Saree mengatakan dalam konferensi pers yang disiarkan televisi pada hari Sabtu bahwa kelompok itu telah menyerang kilang Aramco di Jeddah serta target militer di Riyadh, Jeddah, Abha, Jizan dan Najran.

Saree mengatakan serangan itu sebagai tanggapan terhadap eskalasi "agresi" oleh koalisi Arab yang dipimpin Saudi "dan kelanjutan dari kejahatan dan pengepungan" Yaman.

Namun, ketidakakuratan dilaporkan dalam pernyataan Saree – menyebutkan nama yang salah untuk bandara internasional di Jeddah dan lokasi yang salah untuk pangkalan Raja Khalid. Dia mengatakan serangan itu di Riyadh padahal sebenarnya di selatan kerajaan.

Meskipun belum ada komentar dari koalisi pimpinan Saudi mengenai klaim serangan pesawat tak berawak, Saudi Press Agency (SPA) mengatakan operasi koalisi di Yaman pada Sabtu menghantam depot senjata, sistem pertahanan udara, dan sistem komunikasi drone di ibu kota Sanaa serta provinsi Saada dan Marib.

Kelompok Houthi yang didukung Iran secara teratur mengumumkan serangan roket dan pesawat tak berawak di wilayah Saudi, dengan mengatakan itu adalah reaksi terhadap serangan koalisi di Yaman.

Raiman Al Hamdani dari Pusat Kebijakan Yaman mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ada banyak laporan yang keluar sekarang bahwa Arab Saudi tidak ingin melanjutkan investasinya dalam konflik di Yaman, melainkan ingin memindahkan investasinya untuk melindungi perbatasannya.

“Jadi, semakin banyak Houthi menembakkan drone atau bahkan mengklaim – meskipun mereka mungkin tidak menyerang semua drone ini – kedengarannya bagus untuk mereka karena membuat Arab Saudi terlihat sedikit lebih lemah dan itu membuat mereka terlihat seperti pihak yang bertanggung jawab atas pertempuran,” kata Al Hamdani.

“Dengan demikian, Arab Saudi tidak bisa diam ketika semua serangan pesawat tak berawak ini terus menghantam infrastruktur sipil dan non-sipil di Arab Saudi, jadi serangan udara ini tidak banyak membantu di masa lalu untuk mengurangi penyebaran Houthi dan saya rasa tidak. mereka akan melakukan banyak hal hari ini.”

Yaman telah dilanda kekerasan dan kekacauan sejak 2014, ketika Houthi menguasai sebagian besar negara itu, termasuk Sanaa.

Krisis meningkat pada tahun 2015 ketika koalisi yang dipimpin Saudi meluncurkan kampanye udara yang menghancurkan yang bertujuan untuk mengembalikan keuntungan teritorial Houthi.

Menurut Kantor PBB untuk Urusan Kemanusiaan, konflik tersebut telah menewaskan lebih dari 233.000 orang.

Upaya yang dipimpin oleh PBB dan AS untuk merekayasa gencatan senjata di Yaman telah terhenti.

Konflik, yang dilihat sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran, telah mengalami kebuntuan militer selama bertahun-tahun.

Houthi sedang melancarkan serangan di Marib, benteng utara terakhir pemerintah yang diakui secara internasional, serta di daerah lain di Yaman.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar